tanggal 23 November 2009.. jam 15.40 bandara hang nadim
sambil tertawa terkekeh temen saya ketawa ternyata di umur begini belum pernah naik pesawat. hehhehe padahal klau liat track record perjalanan dari satu pulau ke pulau yang lain dah cukup banyak sayangnya semua itu ditempuh menggunakan kapal laut.. “pelni”. yach bersyukurlah akhirx dengan adanya Lion air dan Batavia air yang merupakan People Fly… akhirnya orang miskin melarat seperti aku ini bisa juga mendengar “Dear Passenggernya” Lion Air dan “dear guestnya” Batavia Air. hehehehee umur 30 taon bo… baru naik pecawatttt…..

yach sekedar menulis kisah seorang udik yang naik kapal besi, banyak hal lucu yang terjadi sekaligus menjadi pengalaman pribadi (malu klau bilang2 ma orang lainn…….) pertama dapat tiket tujuan batam jakarta. pemberangkatan jam 16.40 tujuan jakarta. yach disinilah awal malux gue… (sok pengelana tapi tidak pernah masuk bandara….hahahahah), kebetulan dari kantor ada juga cewek tki yang baru pulang dari malaysia yang berangkat tujuan jakarta artinya setidaknya ada yang lebih pengalaman naik pesawat. yang jelas aku seneng banget pede aja gitu.. mana orangnya cantik, tinggi putih, sexy lagi pokokx andaix bisa ku gandeng tangannya tentu akan sangat “mupeng”. hahahhaha….. walaupun akhirnya harus menelan pil pahit.. (ngomong-ngomong di pesawat,, terus nanya kapan lagi baliknya ke malaysia hehhe… dia bilang nggak lagi lah… kasian anak dan suamiku 2 tahun di tinggalin…. wakakaksssss…….. mampyusss………)…

oh yachh… lanjut…. di bandara Hang Nadim Batam, setelah di antar ama temen2 menggunakan mobil kesayangan (L 300 Mobil Milik Kita Bersama). heh n tentux diantar ama bang Lukman, pak cik dan bang cuttang. yang di lepaslah dengan linangan air mata ….. huhheheh sok sweett.. yach setelah masuk dan tengok sana sini akhirnya tau.. oh barang harus lewat “kamar scan”.. emang seh muka gue mirip penyamun, dan setelah melewati pemeriksaan itu akhirnya cewek itu mengambil troli untuk menaikkan barang2, seharusnya seh aku tapi kagak tau klau ada troli nganggur…. terus tanya sana sini chek in lion air dimana ? akhirnya di tunjukinlah… jadi cewek itu (akhhh… baru sekarang ingat kok lupa tax namanya yachh..yah udah lah selanjutnya di panggil cewek aja dehh).. jadi pas masuk ruang check in cewek itu berjalan duluan, dan aku dibelakang yang mendorong trolly. seterusnya pas melapor ke bagian chek ini karena antri makax aku berdiri agak belakang sambil celinguk sana celinguk sini sambil liat oh disana ada timbangan (kayak timbangan gula di pasar) pasti barang ini ditimbang disana dalam hatiku berguman seperti itu, pas di panggil ama cewek katanya sini.. barangnya di dorong kesini…. dengan gaya sok hebat aku bilang.. g papa disini aja kok kamu disitu aja biar aku yang jaga barang disini aman kok.. terus di panggil lagi sini dulu mas… akhirnya aku maju ke meja chek in, terus cewek itu bilang barangnya dibawa sekalian.. sekali lagi dengan pedenya aku jawab situ aja aman kok..aku bisa liat dari jauh… g ada yang bakalan gangguin… yach akhirnya aku jadi bahan perhatian deh habis orang banyak yang antri tapi aku malah bertahan “jaga barang”,. dan tiba-tiba karena mungkin sudah lama nunggu cewek tadi terpaksa bergerak kebelakang dan langsung “merampas troli” dari tanganku dan mendorongnya kedepan, dalam hatiku bilang duh ini cewek mandang remeh bangetss… kurang menakutkan apa lagi wajah dah sangar gini, rambut gonrong sebahu, gigi hancur kayak drakula, badan yang kekar, suara yang menggelegar.. akh busyet neh cewek mandang remeh banget..

pas sampai di depan meja chek in seluruh barang-barang di turunkan di troli.. dalam hatiku oh mau di kasi label biar g hilang.. terus barang itu di naikin di “timbangan jalan” disamping meja chek in…. terus barang itu di kasih maju setelah di kasih label tentu aja aku heran dan setengah berteriak ehh barangnya jalan tuhh.. belum sempat diambil (huuuhhhhhhhhh……….. malunyaaaaa bukan mainn tapi taux 50 detik kemudian)… setelah dengar diketawain sama penumpang yang lain.. akhh…. akhirnya setelah sempat berhenti bernafas baru mikir…ohh gini ternyata aturannya wakakaka… mampus dehh…. malu bangeetss habis yang ada di otak semua barang di timbang sebelah sana yang ada “timbangan” mirip timbangan beras / gula di pasar.. ternyata…. bukan sekrg masih penasaran itu timbangan buat apa yachh ?????….
ok setelah malu sekian puluh detik akhirnya masuk / naik ke ruang tunggu.. setelah bayar 30 ribu (hehehe sebagai penumpang wajib liat free bagagex yachh) itu artinya berat maksimal barang bawaann) saya banyak bawa dos dan tas tapi semuanya cuma 18 kg aja jadi masih gratis….
terus pas masuk liatlah tulisan di kertas yang dikasi waktu chek in tadi. terminal A1 akhirnya berjalan keatas terus lurus kedepan sambil celingak celinguk liat tulisan A1 ehh kok g ada yachh.. akhirnya duduk lagi.. terus cewek itu bilang.. ohh mungkin di depan sana kali.. ehh pas jalan ke ujung yang ada 1A… yach akhirnya nekat deh nanya… dan ternyata A1 = 1A kok bisa yachh… (atau gue yang goblok g tau alasannya kenapa ???)..yach setelah akhirnya bisa masuk ke dalam ruang tunggu (setelah yang kedua kalinya barang2 dan fisik melewat “kamar Scan”. perasaan jadi lega.. sambil bergumam ohh.. gini toh yang namanya ruang tunggu, gitu toh modelnya pesawat yang akan dinaikin nanti..cuma besi biasa doang.. tapi kok hebat banget yachh… (belakangan baru tau bahwa kita terbang di atas awan… dan klau ada goncangan atau benturan itu akibat awan…. hehehhee…..)..
yach setelah mendengar panggilan.. dengan nomor penerbangan yang sama di chek in akhirnya siap2 naik pesawat dan setelah pintu terbuka ternyata orang berlomba-lomba masuk ke pesawat setelah akhirnya saling berdesakan akhirnya bisa masuk ke pesawat disambut dengan senyuman manis pramugari + body yang membuatku “mupeng”. ehhehe….. terus setelah masuk pesawat karena masuk dari arah depan jadi pas ngeliat ke arah belakang sudah berdesak-desakan akhirnya cewek itu mengambil keputusan akhhh….. duduk sini aja deh (deretan kursi paling depan)… dari pada jauh belakang.. akhirnya duduk manislah saya berdua dia bagian dalam saya duduk bagian tengah, menyimpan tas di bagasi atas kepala, terus barang-barang lain dibawah kursi.. n tentunya dah masak gaya duduk manis … so dekatan cewek cakep gitu lho… (duh bangganya di liat-liat orang pasti dikiraian itu istri / pacar gue….)…hehehheehehehe……
yach setelah semakin banyak penumpang n kapal semakin sesak tiba-tiba pramugari bertanya kepada penumpang yang baru naik.. kursi nomor berapa pak ??.. weiksss langsunga ta’bangka de’ehh… pake nomor kursi paeng orang… toloku dehh……. (logat makassar..).. akhirnya ku bolak balik kertas chek ini sambil mencari angka-angka yang “mencurigakan” kali aja itu nomor kursi.. dan akhirnya dapat yang mencurigakan, 21 E dan 21 F (secara logika itu tempat duduk karena berdekatan kan suami istri atau pacaran… ??? hehehehee…) yahc akhirnya dengan wajah lesu lunglai lemah tanpa tenaga dan nafsu lagi-lagi harus berdiri lagi di iringi puluhan pasa mata dan mungkin juga seribu pertanyaan & komentar…… (gonrong kampungan…..)….. lho kira ini naik angkot apa tidak pake nomor kursi… mana itu juga orang-orang tadi yang liat waktu antri chek in… artinya datanya betul-betul valid bahwa gonrong ini adalah Tarzan kampung yang mau ke kota…weiksss kasian banget ‘istri’ cantik disampingku harus ikut malu juga… tapi yach udahlah… cukuplah “kemaluan” ku ini kujadikan pengalaman pribadi buat anak cucuku nanti…
heheh masih lanjut lagi tapi di session berikutnya deh..