Alhamdulillah Ya Allah engkau telah memberikan begitu banyak nikmat dan karuniamu kepada kami yang tentunya semua itu merupakan rahmat dan karuniamu. Ya Allah aku ingin mengenang pertama kali aku meninggalkan bumi-Mu Sulawesi selatan menuju BAtam.

Diawali dari beli tiket seharga 516.000 tapi bayarnya 527.000, dengan jadwal pertama tanggal 28-06-2008 hari sabtu, namun karena tertunda akhirnya di jadwalkan berangkat tanggal 29. akhirnya jam 7.00 diantar saudara Fakhrun dan Ust. Hasan ke pelabuhan. namun sesuatu hal yang tak terduga begitu sampe di pelabuhan penumpang begitu banyak berjubel buanyak bangeettttttttttt… persis kayak semutt.. akhirnya setelah menunggu semua orang naik kapal saya naik paling belakangan sekitar jam 10.00 malam.

sebelum naik akhirnya saya ketemu ibu aji rukiah (sang peramal lho… saya saya g mau di lamar, takut kali kalau di ramal jadi orang hebat di kemudian hari.. :D). ibu ini akrab dengan keluarga saya. (kak niar) buktinya dia tau kalau puang dewi sakit. bersama ibu aji inilah saya menaiki tangga kapal dengan sangat santainya. namun sungguh sangat mengerikan di atas kapal yang kosong tinggal di depan pintu wc selebar 10 cm, hehehehe.. tentuntunya g bisa duduklah.. orang itu jalan dan juga sekalian pintu wc, jangan di bilang baunya yach…………. namanya aja wc kapal busuk bukan main,,,,,,,,,

dan inilah awal penderitaan (versi saya yang cengeng dan manja), saya harus belajar tidur sambil berdiri di dek 8 kapal lambelu di samping kantin. sebab cuma itu aja yang ada tempat berdiri. oh ia kapal berangkat dari makassar sekitar jam 1.00 malam jadi jam 3 sudah nguantuk banget.. akhirnya nekat turun di dek 7 terus cari ruangan yang dikit kosong untuk masukkan badan biar mata ini bisa terpejam.

duh sempat keingat kata-kata dan pesan serta nasehat temen-temen.. adi….. kau cari apa lagi sehh.. kerjaan dimakassar kamu udah bagus,, tapi kok malah jadi orang gile sehh….. namun itu semua terpaksa saya harus buang,, saya harus berubah demi masa depan yang lebih baik, apa dan bagaimanapun kondisinya itu resikonya. siapa yang akan berubah kalau bukan saya yang menderita. tidak pernah ada yang enak sebelum sakit semuanya harus di awali dari penderitaan dulu. saya harus mulai dari nol, bahkan miness tapi hidup harus berubah, masa depan harus di rintis.. heh😀 kok jadi curhat nihh.. tapi setidaknya itu obat untuk melawan rasa dingin. oh yach.. saya sudah ngidap penyakit asam urat lho.. di rumah kena kipas angin aja dikit yakin dan percaya pasti paginya g bisa jalan. g bisa kena dingin dikit aja dehh.. semuanya pasti sakit.. jadi bisa dibayangkan di atas kapal di dek 7 bagian luar tengah malam lagi kayak 8000000 kipas angin tuh.. yang artinya paginya saya sudha lumpuh dongg…. dan itu terbukti,, paginya susah banget jalan.. wuihh sakit sekali paha kiri dan kanan.. sakit bangetttttttttttt……

akhirnya saya g bisa antri makan, beli di kantin euyyy harganya selangit gitu …baru duit yang saya bawa cuma dikit aja.. tapi yach apa boleh buat harus makan dari pada mati sedini mungkin…. namun disinilah keajaban tuhan mulai terlihat..secara tiba-tiba ketemu Om Mansur (om nanna). terus ketemu lagi ma anto suaminya sepupu gue.. setidaknya bentar ada yang bantuin kalau gue sakit keras.

begitu siang sekitar jam 10 pagi aku mulai di serang kantuk yang sangat bangetttttttttt. habis malam tidur jam 3 subuh bangun jam 5 orang tidur di jalan..😀 namun mau cari tempat tidur tidak ada akhirnya nekat.. saya kelilingi semua sudut dan sendi kapal namun berulang-ulang pula saya harus sedih melihat cewek yang manis & sexy justru tidur di emperan bahkan banyak yang tidur sambil basah. wah saya jadi miris melihat mereka .. makanya sini saya bilang inilah PADANG MAHSYAR MINI kali yach… disini betul-betul orang urus diri sendiri g ada orang yang peduli. semuanya serba gue-gue g ada saling menolong. wc persis antrian bbm, kantin makan persis kumpulan semut yang dapat gula, pokoknya ngeri deh…….

akhirnya setelah manjat sana sini (dengan lutut yang sakitnya hampir g ketahan lagi) jadi kepikiran bagian yang paling terlarang. yaitu anjungan setelah susah payah melwati kawat berduriakhirnya bisa juga manjat sampe ke anjungan dan diatas emang bisa tidur kayaknya, namun ternyata anginnya kencang sekali. susah bernafas mana berisik sekali lagi orang pas dekat mesin. n tentunya lutut langsung nyeri lagi nehh….

akhirnya nekat cari lagi yang lain semua yang tidak boleh jadinya saya bolehkan (ini dia ady yang sesungguhnya) bondo nekat gitu lho.. setelah mutar sana sini akhirnya ngeliat sekoci yang begitu banyak berjejer.. saya jadi mikir itu kan berlobang ada pintunya g yachh.. bisa di buka g yach… akhirnya nekat nyeberang (ngeri lho….. g ada pegangan n angin kencang banget…). akhirnya sampe juga di sekocinya. dan ternyata bisa di buka karena cuma di ikat pake tali biasa aja. akhirnya tengok masuk dan isinya ternyata sudah banyak manusia yang terkapar… ahahah.a artinya saya terlambat…